Ukir-ukir lah si kayu jati
Untuk dibuat sebuah jambangan
Pikir-pikir sebelum terjadi
Supaye tidak menyesal kemudian,
         Hati-hatilah kalau menyeberang
Jangan sampai titian patah
Hati-hatilah di negeri orang
   Jangan sampai berbuat salah
Rasa manis jangan lekas ditelan
Rasa pahit jangan lekas dimuntahkan
Mati semut karena manisan
Manis itu bahaya makanan.
Kain batik dari Jawa
          Kain terjemur di Sangiran
                      Jangan diri supaya tidak kecewa
                    Lihatlah contoh kiri dan kanan
Anak ayam turun sepuluh
Mati satu tinggal sembilan
Tuntutlah ilmu dengan sungguh-sungguh
Supaya engkau tidak ketinggalan
    Anak ayam turun sembilan
Mati satu tinggal delapan
         Ilmu boleh sedikit ketinggalan
                        Tapi janganlah sampai putus harapan
Anak ayam turun delapan
Mati satu tinggal lah tujuh
Hidup harus penuh harapan
Jadikan itu jalan yang dituju
 Di tepi kali saya menyinggah
         Menghilang penat menahan jerat
Orang tua jangan disanggah
Agar selamat dunia akhirat
Tumbuh merata pohon tebu
Pergi ke pasar membeli daging
Banyak harta miskin ilmu
Bagai rumah tidak berdinding
   Mangga muda dibelah dua
     Anak Ayam mati disanggah
Dari muda sampai ke tua
   Ajaran baik jangan diubah
Pagi-pagi sarapan bubur
Disantapnya dengan hati riang
Badan menangis di dalam kubur
Teringat badan tak pernah sembahyang
         Pergi ke pasar di tengah pekan
             Di hembus angin jatuh ke bawah
               Ilmu yang tak pernah di amalkan
Bagai pohon tak berbuah
Supaya hati tetap terjaga
Jagalah sikap agar tidak terkunci
kisah cinta anak remaja
Sekejap kasih sekejap benci
       Anak ayam belajar berenang
Anak itik di hutan bakau
           Mulut menyebut hati terkenang
       Rindukan adik jauh di rantau
Aneka warna awan di langit
Alam indah bagai  lukisan
Harapkan cinta dari si genit
Isteri di rumah dilupakan
         Angin menderu pohon bergoyang
Angin topan, hujan berderai
     Bulan  madu  mengucap sayang
Bulan depan diajak bercerai?
Angin dingin menggigit tulang
Baju tebel harus dicari
Cerai dirujuk,  kasih berulang
Cinta  sejati  Cuma  sekali?
               Basah kuyup kite garang deket api
Kering  juga kain dan baju
        Angin bertiup menyentuh pipi
           Kasih menyapa membawa rindu

Tentang Penulis

Lembaga Kebudayaan Betawi

Tinggalkan Komentar